Tampang 2 Pemerkosa dan Penjual Siswi SD Bandung

Tampang 2 Pemerkosa dan Penjual Siswi SD Bandung #newsupdate #update #news #text

Tampang 2 Pemerkosa dan Penjual Siswi SD Bandung
Konferensi pers pengungkapan pelaku yang bawa dan jual bocah kelas 6 SD di Kota Bandung, di Polrestabes Bandung, pada Rabu (20/12). Foto: Rachmadi Rasyad/kumparan
Konferensi pers pengungkapan pelaku yang bawa dan jual bocah kelas 6 SD di Kota Bandung, di Polrestabes Bandung, pada Rabu (20/12). Foto: Rachmadi Rasyad/kumparan

Polisi menangkap dua pria yang terlibat dalam hilangnya siswi kelas 6 SD di Bandung. Kedua tersangka itu ialah Aditia (18 tahun) dan Daffa Buchika Julianto (24).

Korban yang masih berusia 12 tahun itu sempat dikabarkan hilang 3 minggu. Dia ternyata menjadi korban perdagangan orang.

Awalnya korban pergi dari rumah bersama Aditia, pria yang belum lama dikenalnya lewat media sosial. Ia lalu diajak berkeliling Kota Bandung dan disetubuhi. Aditia lalu menjual korban ke sejumlah pria hidung belang lewat aplikasi.

Setelah beberapa hari bersama Aditia, korban diserahkan ke rekan tersangka, Daffa, yang juga ikut menyetubuhi dan menjual korban.

"Pelaku melakukan persetubuhan dengan korban kemudian juga yang menjadi sorotan di sini pelaku ternyata menawarkan korban melalui aplikasi online, chatting atau dating dan ditawarkan pada orang lain," ujar Kapolrestabes Bandung, Kombes Budi Sartono, di Polrestabes Bandung, pada Rabu (20/12).

Saat konferensi pers di Polrestabes Bandung, kedua tersangka itu ditampilkan ke publik.

Pelaku yang bawa dan jual bocah kelas 6 SD di Kota Bandung, dihadirkan dalam konferensi pers di Polrestabes Bandung, pada Rabu (20/12). Foto: Rachmadi Rasyad/kumparan
Pelaku yang bawa dan jual bocah kelas 6 SD di Kota Bandung, dihadirkan dalam konferensi pers di Polrestabes Bandung, pada Rabu (20/12). Foto: Rachmadi Rasyad/kumparan

Mereka mengenakan pakaian tahanan. Tangannya diborgol kabel ties. Wajahnya tertutup topeng.

Keduanya hanya bisa tertunduk saat ditampilkan ke publik.

AD dan DF kini meringkuk di penjara. Dia dijerat dengan Pasal 81 juncto Pasal 76D dan atau Pasal 82 juncto Pasal 76E UU RI Nomor 17 Tahun 2016 Tentang Perlindungan Anak dengan ancaman penjara 5 tahun.

Kemudian, Pasal 2 ayat 1 UU RI Nomor 21 Tahun 2007 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Perdagangan Orang (TPPO) dengan ancaman kurungan maksimal 15 tahun.

"Kami kenakan pasal berlapis," kata Budi.

Daffa Buchika Julianto. Foto: Facebook/Daffa Buchika Julianto
Daffa Buchika Julianto. Foto: Facebook/Daffa Buchika Julianto

What's Your Reaction?

like

dislike

love

funny

angry

sad

wow